Wednesday, 28 March 2012

Perkhidmatan tren SCS My Komuter untuk rakyat


Oleh @Ikhwanhafiz

Pada tanggal 8 Mac 2012, bermulalah perkhidmatan Tren Enam Gerabak (Six Car Set/SCS) atau dikenali juga sebagai MyKomuter. Walaupun hanya baru empat set SCS beroperasi, diharapkan MyKomuter ini dapat membawa sinar harapan baru kepada warga Lembah Klang dan Negeri Sembilan yang mahukan perkhidmatan pengangkutan  rel yang selesa dan menepati masa. Pelancaran tren enam gerabak tersebut disempurnakan oleh Timbalan Perdana Menteri, TS Muhyiddin Yassin yang mewakili Perdana Menteri di KL Sentral.

Sudah lama pengguna komuter ‘menderita’ dengan komuter tiga koc yang sering padat dengan manusia, isu kelewatan dan pembatalan tren (tidak mengikut jadual) dan tempoh menunggu yang terlalu lama sehingga 1 jam. Hal ini disebabkan KTMB kekurangan set tren Komuter  yang  sudah mati akibat ketiadaan alat ganti dan pelbagai masalah lain seperti kemalangan. Walaupun 1 set ETS dipinjamkan kepada komuter terutama di waktu puncak, ia tidak banyak membantu pengguna Komuter yang kian ramai saban hari.

Sejarah

Jika kita imbas kembali sejarah perkhidmatan keretapi elektrik KTM, ia bermula pada pada 1994/1995 apabila kerajaan Malaysia membeli 18 unit set daripada syarikat Jenbacher Transport dari Austria/Hungry.

Kemudian ia diikuti pada tahun 1996/1997, kerajaan membeli set Komuter lagi daripada syarikat Marubeni/Hyundai Corporation, Korea Selatan dan syarikat Union& Carriage dari Afrika Selatan. Kesemua set EMU (Electric Multiple Unit) ini beroperasi di laluan Rawang-Seremban dan Pelabuhan Klang –Batu Caves.

Pada Disember 2009, KTMB menerima Electric Train Set (ETS) Kelas 91 keluaran Hyundai-Rotem Corporation dari Korea Selatan. ETS yang mampu bergerak pada kepantasan 160km/jam beroperasi bagi laluan Seremban-Kuala Lumpur-Ipoh. 



Set SCS My Komuter

Kini, secara berperingkat sehingga Jun ini, pengguna komuter bakal menikmati perkhidmatan yang lebih cekap melalui SCS yang mampu membawa sehingga 1,100 pengguna bagi perjalanan sehala berbanding 400 orang sekarang. Secara keseluruhan, KTMB akan memiliki 38 set Tren SCS bernilai RM1.894 bilion. KTMB sudah menerima 16 set dan baki 22 set lagi akan diperoleh secara berperingkat sehingga Jun ini. Perkhidmatan ini merupakan sebahagian daripada Bidang Keberhasilan Utama Nasional (NKRA) bagi meningkatkan kualiti perkhidmatan pengangkutan awam bandar.

Dengan kehadiran SCS, buatan Syarikat Zhuzhou Electric Locomotive Company (ZELC) dari China itu, KTMB merancang melaksanakan jadual ketibaan setiap 10 minit pada waktu puncak apabila semua set Tren SCS digunakan. Ketika ini waktu menunggu 30 minit kecuali pada waktu puncak pada sebelah pagi dan petang. Kadang-kadang waktu menunggu boleh mencecah sehingga satu jam atau lebih apabila berlaku kelewatan dan pembatalan tren.

Terdapat beberapa ciri istimewa dalam SCS seperti ruang tempat duduk dan berdiri yang lebih ergonomik, tiga baris ruang pemegang untuk pengguna berdiri serta ruang kepada golongan orang kelainan upaya (OKU) yang lebih luas dan selesa. Terdapat juga tiga unit kamera litar tertutup pada setiap koc, tangga kecemasan serta sistem pengudaraan yang lebih baik. 


Vandalisme

Namun, tidak sampai seminggu perkhidmatan My Komuter ini dilancarkan, sudah terdapat  kes vandalisme dilakukan oleh orang yang tidak bertanggungjawab terhadap set tren SCS. Laporan di laman Facebook KTM Berhad telah memaparkan gambar passenger window glass dan door window glass pecah dek dibaling batu oleh kanak-kanak di tepi landasan.Selain itu, dinding plastik pemadam api di dalam tren turut dipecahkan. 


Kes baling batu ke arah window glass tersebut cukup membahayakan penumpang di dalam dan nasib baik cermin tersebut adalah jenis  2 lapisan. Mengikut laporan oleh pemandu tren, laluan ke Pelaburan Klang merupakan kawasan panas berlakunya kejadian baling batu  ke arah tren Komuter yang dilakukan oleh murid sekolah terutama di Padang Jawa dan Bukit Badak. Anak-anak ini hairan merasa puas apabila membaling batu dengan tepat ke arah cermin terutama di tempat duduk pemandu dan cermin penumpang.

Walapun terdapat tangkapan dilakukan oleh pihak polis yang melakukan rondaan, namun ia seakan menjadi rutin harian oleh mereka yang tidak bertanggungjawab. Ibu bapa dan guru boleh memainkan peranan sebagai pendidik supaya anak-anak ini tidak melakukan kejadian vandalisme ini yang membahayakan nyawa orang awam dan tren ini. 

Tahukah anda satu set tren SCS ini berharga hampir RM49 juta? Jika set tren ini rosak atau berlaku kemalangan dek kerana kes vandalisme ini? Siapa yang rugi? Jawapannya ialah rakyat kerana itu duit rakyat dan rakyat yang "menderita" tidak mendapat kemudahan pengangkutan awam yang selesa dan menepati masa.

Oleh itu, diharapkan My Komuter ini akan menjadi pilihan pengguna untuk  pengangkutan masa depan dan marilah kita menjaga kemudahan pengangkutan ini dengan baik untuk kesejahteraan bersama.
Ikhwan Hafiz ialah seorang Jurutera, Exco AIC dan Alumnus Akademi Pak Sako.

1 comments:

Queen Lisa Efendi said...

saudara-saudara
Saya di sini untuk bersaksi tentang kebaikan Allah dalam hidup saya dan bagaimana saya diselamatkan dari tekanan finansial karena bisnis saya sedang menurun dan keluarga saya dalam keadaan asulit sehingga kami bahkan tidak dapat membayar uang sekolah untuk anak-anak, karena kepahitan mengambil alih hatiku
Suami saya juga menggagalkan karena kami menjalankan bisnis keluarga di (Surabaya, Jawa Timur) dimana kami jadi bingung suami saya mencoba untuk mendapatkana pinjaman dari bank dia menolak pinjaman jadi dia online mencari pinjaman karenaa dia ditipu oleh sone imposters online yang menjanjikan kepadanya pinjaman dan mengatakan harus membayar biaya untuk mendapatkan pinjaman sehingga husbank saya meminjam uang dari teman-temannya untuk membayar biaya maka mereka meminta biaya lagi dengan beberapa alasan dia harus pergi dan meminjam dari saudaranya di (Bekasi) untuk memastikan dia mendapatkan pinjaman setidaknya untuk membi/aayai kebutuhan keluarga dan setelah dia membuat biaya, dia diminta untuk membayar lagi dengan alasan tertentu, hal ini membuat keluarga kelaparan meningkat sehingga kami harus mengumpulkan makanan dari tetangga dekat kami. dan selama berbulan-bulan kami menderita dan bisnis ditutup untuk sementara waktu
Jadi satu sore yang setia sekitar pukul 14:00 tetangga dekat ini menelepon saya dan mengatakan bahwa dia akan mendapatkan pinjaman dari perusahaan pinjaman secara online sehingga jika dia mendapatkan pinjaman, dia akan mengenalkan saya ke perusahaan tersebut sehingga kami pergi ke ATM bersama-sama dan Memeriksa pinjaman itu tidak ada sehingga kami menunggu sekitar 30 menit kemudian kami mendapat peringatan di teleponnya dari banknya bahwa dia telah menerima monney di akunnya sehingga kami memeriksa saldo rekeningnya dan lihatlah 300 juta kepadanya sebagai pinjaman
Segera saya berteriak di depan umum sambil menangis dan pada saat itu yang bisa saya pikirkan adalah jika saya dengan jumlah seperti itu, masalah saya berakhir, jadi kami pulang ke rumah saya tidak memberi tahu suami saya, dari 1 juta dia memberi saya saya membeli beberapa bahan makanan di rumah dan berlangganan dan tetangga saya dan saya meminta pinjaman kepada perusahaan karena dia memberi saya pedoman sehingga kami mengikuti prosesnya karena prosesnya sama sehingga setelah semua prosesnya, rekan-rekan saya diberi pinjaman oleh saya

.(`’•.¸(` ‘•. ¸* ¸.•’´)¸.•’´)..«´ ONE BILLION RISING FUND¨`»(onebillionrisingfund@gmail.com)  
..(¸. •’´(¸.•’´ * `’•.¸)`’•.¸ )..BBM: D8E814FC

Anda juga bisa mendaftar sekarang dan menyelesaikan masalah keuangan Anda
Saya berbagi cerita ini karena saya tahu bahwa begitu banyak orang di luar sana memerlukan bantuan keuangan dan perusahaan akan membantu Anda
Gmail saya adalah

Ratu Efendi Lisa
efendiqueenlisa@gmail.com   

Post a Comment