Wednesday, 9 January 2013

SETAHUN YANG LALU, 9 JANUARI 2012: ANAK MUDA TERAS PEMBEBASAN ANWAR IBRAHIM

Pastinya belum pudar dari ingatan, setahun yang lalu, apabila puluhan ribu manusia berhimpun untuk mendengar keputusan penghakiman mengenai seorang sosok pimpinan yang disegani bernama Anwar Ibrahim, yang dituduh meliwat seorang pembancuh kopi bernama Saiful Bukhari. 

Keputusan pembebasan itu sangat dinanti-nanti  dengan penuh debaran serta dalam keadaan separuh nyawa oleh pendokong idealisme Anwar Ibrahim, dan memberikan tonik tambahan yang sangat diperlukan, apatah lagi waktu itu rakyat merasakan Pilihanraya Umum ke 13 sudah semakin hampir , dan pastinya ketiadaan Anwar Ibrahim akan membuatkan rejim Umno Barisan Nasional akan mudah - mudah meratah Pakatan Rakyat.

Sebelum 9 Januari 2012, terdapat pihak-pihak yang bermati-matian yakin dengan dakwaan bahawa Anwar Ibrahim meliwat Saiful Bukhari. Mereka ini memfitnah dan menghina Anwar ldengan seribu tohmahan dan cacian yang melukakan hati Anwar serta keluarganya. 9 Januari ternyata penghinaan mereka telah terjawab dengan keputusan mahkamah yang membebaskan Anwar dari pertuduhan itu.


Tindakan Dr Hassan Ali yang terang-terangan melarang rakyat untuk menyatakan sokongan terhadap Anwar Ibrahim adalah satu bentuk penentangan dalaman yang berlaku antara di dalam Pakatan Rakyat. Walaupun ianya bersifat individu sahaja, serta tidak melambangkan pendirian PAS secara menyeluruh, namun insiden ini membuka mata bahawa masih wujud anasir-anasir dalaman yang boleh menyebabkan keretakan serta ketidakyakinan rakyat kepada keutuhan dan kepimpinan Anwar Ibrahim

Setahun yang lalu itu terus menguatkan keyakinan  kepada Anwar untuk muncul sebagai Perdana Menteri , bagi menamatkan dominasi paksa gerombolan Melayu yang memerintah secara zalim dan penuh penindasan.Tidak dinafikan sebelum itu ada juga penyokong yang putus harapan, keliru dan juga hilang tumpuan dan kini kembali menzahirkan sokongan kepada Anwar Ibrahim. 

Setahun yang lalu, adalah paksi dari sokongan berpuluh tahun anak-anak muda terhadap sebuah idea segar yang digarap oleh insan bernama Anwar Ibrahim. Anwar, sejak zaman mahasiswanya tidak pernah gagal untuk menjadi inspirasi anak muda, dan hal demikian tmasih berterusan sehingga ke hari ini. Inilah kekuatan sebenar Anwar Ibrahim yang digeruni oleh musuh politinya, sehingga sanggup mereka menganiayai Anwar sedemikian rupa.


Anak muda setahun yang lalu, pada minggu-minggu akhir sebelum 9 Januari 2012, begitu giat berkempen di laman sosial, di pentas-pentas ceramah, di warung-warung kopi dan di masa sahaja melalui penulisan mahupun butir kata, untuk menyakinkan rakyat terbanyak, bahawa idola mereka ini tidak bersalah dan terperangkap dalam fitnah politik. Anak muda lah, yang menjadi penggerak untuk menyelamatkan bukan sahaja sosok, tetapi daya upaya serta pemikiran Anwar Ibrahim agar tidak terhumban sekali lagi ke dalam penjara.

Kekuatan mental dan fizikal ini datang dari keyakinan, bahawa Anwar Ibrahim adalah manusia paling sesuai pada waktu ini untuk membuka jendela baru buat perubahan, Anak muda sedar, mereka perlu lebih kuat dan mereka perlu lebih ke hadapan kerana apa yang mereka perjuangkan ini bukan sekadar maruah Anwar Ibrahim semata-mata, tetapi juga masa depan dan kehidupan mereka.

Anak muda setahun yang lalu, begitu cemas dan gelisah apabila memikirkan pemimpin yang berkarisma seperti Anwar Ibrahim, mahu diseret oleh pemerintah zalim untuk sekali lagi menghuni tirai besi. Anak muda tahu, jika itu berlaku maka harapan dan cita-cita melihat tanah air yang lebih berkeupayaan akan lenyap dan menjadi samar-samar. 

Pembebasan Anwar Ibrahim disambut dengan begitu semangat dan beremosi, bukan sedikit anak muda dan rakyat menitiskan airmata kegembiraan. Nadi mereka yang sebelum itu seakan terhenti, kembali berdenyut deras dan seolah-olah mereka melihat pagar Putrajaya telah terbuka dengan sendirinya dan menunggu daulah keadilan untuk diletakkan di tempat yang sepatutnya.

Justeru, peranan anak muda harus diteruskan untuk mencapai apa yang mereka sendiri mimpikan. Sokongan dan semangat anak muda seperti yang ditunjukkan setahun yang lalu, dan tahun-tahun sebelum itu, tidak harus terkubur hanya kerana Anwar Ibrahim telah bebas dari fitnah jahat. Perjalanan sudah dekat, tapi masih jauh, Kekuatan mental dan fizikal masih diperlukan dalam babak terakhir pertempuran hak ini.

Maka , atas semangat dan usaha keras yang ditunjukkan oleh anak muda setahun yang lalu itu, serta tahun tahun sebelumnya, wajarlah anak muda ini tidak dipinggirkan dalam pembentukan negara yang lebih baik. Anak muda dari segelap lapisan masyarakat, dan pelbagai bidang profesional mahupun akademik harus terus diberi kepercayaan untuk turut serta dalam membuat perubahan.

Anak-anak muda inilah nadi reformasi , dan tanpa desakan mereka, iltizam yang ditunjukkan serta semangat yang mereka hamparkan, mungkin tanggal 9 Januari  hari ini , diingati dengan cara yang sedikit berbeza, mungkin dengan penuh kekecewaan dan kegagalan. Kerana anak muda lah, setahun yang lalu skrip berubah dan kejatuhan rejim Umno Barisan Nasional semakin dekat. 

GENERASI PENGGERAK ZAMAN

SAIFUDDIN SHAFI MUHAMMAD
Presiden
AIC Malaysia

0 comments:

Post a Comment